• Quality Services Beyond Customer Expectations
  • (021) 30066109-112
  • ssi@ssilink.co.id

Berita Selengkapnya

img

02

Aug

Kiat Motivasi Bekerja Dengan Baik

Aug 02, 2021 BERITA

Rutinitas dan tekanan dalam pekerjaan membuat kita harus memiliki motivasi yang tinggi, stabil dan meningkat untuk membantu kita mencapai target-target pekerjaan yang dibebankan oleh pimpinan. Sebagai seorang staf, maka pekerjaan diemban sehari-hari seringkali fluktuatif beban maupun intensitasnya. Kita tidak dapat berkelit dari kondisi tersebut, karena sudah tertuang dalam perjanjian kerja antara karyawan dan perusahaan. Disinilah pentingnya motivasi dan dorongan kuat untuk melaksanakan tugas dan tanggung jawab dengan baik.

Motivasi merupakan unsur psikologis yang ada dalam diri pribadi masing-masing. Setiap orang memiliki motivasi kerja, hanya saja tidak semua mampu menjaga ritme pekerjaan dan meningkatkan motivasinya. Secara alami hal itulah yang terjadi, sehingga setiap orang berbeda-beda tingkat motivasinya.

Seringkali, motivasi muncul pertama dari dalam diri sendiri. Apa yang diinginkan akan memicu perilaku sehingga tergerak untuk mencapainya. Orang akan dengan mudah menyelesaikan pekerjaanya secara mandiri dan biasanya hasil dicapai akan lebih maksimal. Motivasi yang berasal dari dalam diri sendiri sering dikenal dengan motivasi intrinsik.

Motivasi yang bersumber dari pihak luar, diistilahkan sebagai motivasi ekstrinsik. Motivasi yang muncul karena pengaruh dari luar, seperti adanya perintah atasan atau suatu ajakan tertentu dari pihak lain. Kehidupan kita pada dasarnya tidak lepas dari pengaruh kondisi diluar diri kita. Adakalanya hal-hal yang mempengaruhi kita berbeda-beda karakteristiknya. Ketika kita bekerja dalam lingkungan tertentu, hal yang kita temui mungkin saja menyenangkan. Namun ketika berpindah pada kondisi lain atau pada tempat kerja yang lain, boleh jadi kondisi berubah menjadi berbeda dari sebelumnya.

Dalam kesempatan ini, redaksi akan membagi 5 kiat memotivasi diri, demi mencapai hasil kerja maksimal yang tentunya dapat membantu rekan-rekan memperoleh penilaian baik dari pimpinan.


1.Menyenangi Pekerjaan Kita

Saat hendak melamar pekerjaan, kita selalu mengatakan bahwa akan menerima lowongan pekerjaan apa saja yang penting bisa bekerja. Namun ketika sudah mendapatkan pekerjaan, lama kelamaan rasa bosan mulai menghinggapi, kemudian muncul alternatif dan perbandingan dalam pikiran. Muncul pertimbangan-pertimbangan tertentu, seolah-olah pekerjaan yang kita dapat dengan susah payah ini telah membebani kita.

Jika hal itu muncul, maka coba pikirkan kembali waktu pertama kali menawarkan diri untuk bekerja. Mungkin dengan berusaha sekuat tenaga kita bekerja dan berusaha fokus pada pekerjaan kita, maka rasa senang terhadap pekerjaan itu akan muncul kembali. Boleh dikata kita meng-upgrade pemikiran sehingga kembali seolah-olah baru bekerja di tempat tersebut.

2.Rasa Puas Terhadap Pekerjaan Kita

Tumbuhkan rasa puas di dalam diri terhadap pekerjaan. Pikirkan bahwa pekerjaan ini merupakan sesuatu yang patut kita syukuri. Ingat …. Ada jutaan orang diluar sana yang menginginkan pekerjaan kita. Bahkan persaingan yang terjadi di lingkungan kerja mungkin saja merupakan wujud keinginan pihak lain untuk menyukai pekerjaan kita.

 3.Kesuksesan Adalah Buah Dari Perjuangan

Kita selalu menganggap bahwa pekerjaan merupakan tugas yang harus diselesaikan karena konsekwensi berada pada posisi tersebut. Tetapi hal yang paling hebat ketika kita ingin menjalaninya dengan senang hati. Keinginan membuatnya menjadi sesuatu yang berbeda dari apa yang dikerjakan orang lain. Artinya ada dorongan yang kuat untuk memberi makna yang lebih dari apa yang kita lakukan sebelumnya atau apa telah dilakukan orang lain.

4.Hadapi Masalah, Bukan Lari Darinya

Tentulah dalam kehidupan di kantor atau dimana saja kita bekerja, masalah itu pasti selalu ada. Masalah dapat muncul kapan saja dan disebabkan oleh hal-hal yang mungkin tidak terduga. Jika kita mau dan mampu menyadarinya, maka seharusnya kita berdamai dengan masalah dan tidak lari menghindarinya. Secara perlahan dan berproses, ini akan menuntun kita pada tingkat kedewasaan yang semakin baik.

Suasana dikantor kadang membuat kita kurang menerimanya. Ini karena setiap orang memiliki karakteristik yang berbeda. Memiliki sifat dan kepribadian yang berbeda. Tentunya sangat berpotensi menjadi munculnya masalah. Maka perlu disiapkan diri,  hati dan perasaan  supaya menghadapinya dengan tenang, baik dan tidak memunculkan masalah baru lainnya.

5.Meneladani Orang yang Sukses Dengan Pendekatan Proses

Pasti kita menemui orang-orang yang sukses di lingkungan sekitar. Mereka hidup senang, bahagia dan berkelebihan. Kita harus  memandang itu dengan pendekatan proses. Artinya, ketika melihat seseorang yang sukses kita mengatakan mengapa saya tidak bisa seperti dia. Atau Mengapa saya tidak sesukses dia. Kita perlu mengikuti apa yang dia lakukan. Pada hal cara pandang kita pada orang itu kurang tepat. Seharusnya kita mengatakan pada diri kita bahwa, seandainya saya juga melakukan seperti apa yang dia lakukan, mungkin saya juga akan sukses seperti dia. Dalam pengecualian bahwa apa yang dilakukan orang itu merupakan sesuatu yang mulia atau tidak menyimpang dari norma-norma pekerjaan. Jadi kita akan mencontoh pada seseorang melalui proses yang dia lakukan. Bukan pada hasil yang dia capai.


Insan SSI sekalian, memotivasi diri kita karena ingin menjadi lebih baik merupakan pekerjaan yang mulia.  Kita akan terus berusaha sepanjang waktu kita. Masalah itu akan tetap ada. Namun kita akan terus mengisi pikiran kita dengan hal-hal baik dan selalu berusaha memiliki sikap yang damai untuk menyelesaikannya.

Salam,
#SSIGoRebound    #BringItOn    #GaNyerah    #AyoBerubah